Top List

7 Asal Usul dan Mistisnya Kesenian Kuda Lumping

Kesenian kuda lumping – Mungkin kamu lupa-lupa ingat dengan kesenian ini, karena memang kesenian yang satu ini sudah jarang terlihat. Terlebih ketika kamu tinggal di perkotaan. Kesenian tradisional Indonesia yang mengharuskan pemainnya menggendarai kuda, tapi bukan kuda betulan alias kuda yang terbuat dari anyaman bambu.   Dan membuat para pemainnya bisa kesurupan. Pasti sudah mulai ingat dong??? Yups, kesenian ini dikenal dengan nama Kuda Lumping, bisa disebut juga sebagai Jaran Kepang atau tarian Jathilan. Kesenian yang berasal dari Ponorogo, meski banyak juga daerah-daerah di Indonesia yang memiliki kesenian Kuda Lumping ini.

Mari kita mengenal lebih dekat dulu kesenian Kuda Lumping, agar kita semakin tahu budaya Indonesia yang indah. Dimulai dari sang kuda yang menjadi icon di kesenian ini. Terbuat dari anyaman bambu serta hiasan yang dibuat sedemikian rupa agar menyerupai kuda aslinya. Para pemain juga dibekali tali pengekang yang terbuat dari tali yang dikepang. Tali tersebut untuk memacut kuda bambu mereka saat beraksi dan bermain Kuda Lumping. Dan berikut beberapa info mengenai asal usul serta kemistisan yang dimiliki oleh si Kuda Lumping.

Kesenian Kuda Lumping

1. Kuda Lumping Memiliki Banyak Nama – Kesenian Kuda Lumping

Selain ada kerajinan kuda dan tali kekangnya, saat penampilan Kuda Lumping, para pemain menari dengan diiringi musik tradisional. Misalnya saja kendang, kenong, gong dan ada juga slompret. Kesenian Kuda Lumping juga memiliki banyak nama, seperti yang sudah dikatakan di atas tadi. Bahwa hampir setiap daerah di Indonesia memiliki kesenian si Kuda Lumping.

Bisa kita mulai dari Jawa Barat yang memiliki sebutan sama yaitu Kuda Lumping. Ada pula daerah Banyuwangi yang terkenal dengan Jaranan Buto. Dan di Surabaya dengan nama Jaran Kepang, Trenggalek memberi nama kesenian ini dengan Turonggo Yakso. Sedangkan untuk Yogyakarta dan Jawa Tengah menamainya dengan sebutan Jathilan Hamengkubuwono. Terakhir ada dari daerah Bali yang disebut Jaranan Sang Hyang.

2. Sudah Ada Sejak Kerajaan Hindu – Kesenian Kuda Lumping

Bagaimana dengan usia Kuda Lumping? Ternyata Kuda Lumping memiliki usia yang lebih tua dari dugaan kita. Dan ternyata Kuda Lumping telah menjadi bagian dari upacara di zaman kerajaan Hindu yang lekat dengan makna spiritual. Serta dijadikan media untuk berkomunikasi dengan arwah dari para leluhur sebelumnya.

Maka tak heran jika sampai hari ini Kuda Lumping identik dengan hal mistis, hingga tak jarang membuat para pemainnya harus kerasukan.

3. Kesurupan Jadi Media Komunikasi – Kesenian Kuda Lumping

Melihat para pemain Kuda Lumping kesurupan sudah menjadi kejadian yang lumrah sekaligus menegangkan. Hal mistis itulah yang menjadikan Kuda Lumping mencuri setiap perhatian dari para penontonnya. Perasaan ngeri sekaligus penasaran akan apa yang terjadi setelahnya. Hal itu membuat kita tertarik untuk terus menonton pertunjukkan hingga akhir dengan perasaan yang mendebarkan.

Saat salah satu atau para pemain sudah mulai kerasukan dalam pertunjukkan Kuda Lumping. Hal itu menandakan mereka sedang berkomunikasi dengan arwah nenek moyang. Dan para penonton akan melihat aksi-aksi di luar nalar manusia biasa, dimana para pemain menjadi kebal terhadap benda tajam. Hal tersebut bisa memperlihatkan hal seperti memakan benda berbahaya misalnya saja beling atau silet.

Dimainkan Secara Kelompok - Kesenian Kuda Lumping

4. Dimainkan Secara Kelompok – Kesenian Kuda Lumping

Mengulas lebih dalam tentang para pemain Kuda Lumping, dalam setiap pertunjukkannya. Kita akan melihat jumlah para pemain berkisar 10 hingga 35 orang. Dengan 2 orang sebagai pembantu umum, 2 orang lain untuk menjaga dan 1 orang sebagai koordinator lapangan. Para pemain pun akan menggunakan kostum layaknya prajurit yang akan pergi berperang dengan aksesoris pedang mainan. Biasanya mereka pun bertelanjang kaki selama pertunjukkan berlangsung.

5. Ada Ritual Pemanggilan Endang – Kesenian Kuda Lumping

Dari semua pemain, ada 1 orang yang berperan sebagai koordinator atau pawang i yang nantinya akan menentukan kapan para pemain mulai beratraksi hingga kerasukan roh nenek moyang. Tidak semerta merta memerintahkan, tapi ia juga harus memanggil endang dari Kuda Lumping, yaitu energi yang bisa mempengaruhi pola pikir atau bisa dikatakan sugesti kepada para pemain serta meningkatkan kepercayaan diri mereka.

Tidak mudah pula untuk memanggil endang Kuda Lumping, sang pawang memerlukan niat yang khusyu ketika membacakan mantra dan berkonsentrasi. Perlu diingat juga bila endang ini bukanlah sesosok makhluk halus. Melainkan lebih dekat kepada energi yang muncul dan timbul dari pikiran manusianya itu sendiri.

6. Banyak Kisah Menyelimuti Kuda Lumping – Kesenian Kuda Lumping

Selain berbicara tentang kemistisan para pemain yang kebal sakti mandraguna ketika mengendarai kudanya. Tenyata banyak kisah yang menceritakan tentang Kuda Lumping. Salah satunya kisah Kuda Lumping yang menjadi refleksi dari perjuangan Raden Patah, dimana sang Raden mendapatkan bantuan dari Sunan Kalijaga.

Ada pula cerita yang mengaitkan Kuda Lumping dengan kisah latihan perang pasukan Mataram. Yang dipimpin oleh Sultan Hamengku Buwono I, yang menjadi Raja Mataram demi bisa bertahan melawan pasukan Belanda kala itu. Bahkan tidak sedikit yang menghubungkan Kuda Lumping dengan tarian Reog Ponorogo serta Jaran Kepang dalam cerita Songgolangit.

Kuda Lumping Memiliki Makna Heroisme - Kuda Lumping

7. Kuda Lumping Memiliki Makna Heroisme – Kuda Lumping

Selain hal mistis yang menyelimuti pertunjukkan Kuda Lumping, ada pula sejarah-sejarah atau asal muasalnya pertunjukkan ini dengan berbagai kisah. Nyatanya kesenian tradisional Indonesia ini juga memiliki makna heroisme di dalamnya. Ditambah dengan kemiliteran yang lekat dengan pasukan kuda atau kavaleri.

Hal ini sudah bisa kita lihat dalam setiap para pemain dan gerakannya yang dinamis, mengikuti ritme, tetapi masih tetap agresif melalui kibasan kuda bambu dan pecutnya. Gerakannya pun layaknya pertempuran pasukan kuda dalam peperangan dengan jiwa yang menggebu-gebu.

Baca juga :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *